Aku anak mak

Desember 21, 2007

hey makan dulu sana….
ntar ah, masih kenyang
ya udah, kalo mau pergi lagi koper ma baju nya dah mama siapin tuh, biar kamu gampang ganti baju kalo nggak pulang2 nanti.
huhuhuhu iya2…aku nggak keluar malam ini.

Diatas itu percakapanku ama mama waktu masih tinggal di pekanbaru dulu. mama memang nggak pernah marah kalo negur slalu pake nyindir doang. seingatku mama udah lama sekali nggak pernah marah ato cerewet, dulu duluuuuuu banget mama memang sering marah2 waktu anaknya yang manies ini masih kecil dan imut2 huhuhu. pa lagi kalo dah kabur waktu di suruh makan. aku selalu sial kalo ngelawan mama. beberapa jahitan di kepala dan bekas luka di kaki yang mirip pulau sumatra itu buktinya.

Di daerah asalku ada kata yang namanya kepunan, bagi orang melayu itu adalah peristiwa sial karna menunda makan kalo udah dilafaskan untuk mau makan. beberapa kali aku mencicipi kesialan itu. dari umur baru belajar jalan malah. waktu itu mama masak agar2 dan di letakkan di atas meja. diriku yang berbakat untuk menjadi pemanja selera sejak masih belita ini dengan santainya menarik loyang agar2 yang panas itu dan menahannya dengan perutku, alhasil perutku yang mulus di hiasi 2 pulau besar, kata mama bentuknya mirip pulau jawa dan pulau sumatra. setelah sedikit besar kepala ku mulai di hiasi beberapa kenang2an dari dokter berupa bekas jahitan. aku sendiri sudah lupa berapa banyak bekas jahitan semuanya. seingatku diantaranya di sumbangkan oleh sepeda motor polisi yang gi jalan ma istrinya, teman sepermainan waktu kecil sedikit berbaik hati menyumbangkan beberapa jahitan karna telah melemparkan batu bata kekepala ini huhuhu, jatuh di samping rumah salah mendarat malah jatuh ke tembok (mungkin waktu itu saya pikir itu kasur yah huhuhu), kena keran waktu sembunyi (untuk yang satu ini untung ujung pelipis mata yang di jahit bukan kepala huhuhu), semuanya waktu mencoba lari dari kejaran mama waktu mau ngasih makan huhuhuhu. mungkin karna sedikit terpengaruh tahayul satu itu mama sedikit menahan marahnya kepadaku takut kepala anaknya makin hancur lebur kali yah huhuhu. terakhir waktu sma jatuh dari motor itupun setelah membakang perintah sang ratu untuk tetap naik motor walaupun sudah di jemput naik mobil. huhuhu

Ingat waktu itu pernah nggak pulang2 selama tiga hari padahal bukan waktu liburan sekolah. mama sempet hampir marah waktu dia nanya aku kmana aja nggak pulang2 selama tiga hari. dengan santainya maling kundang ini ngejawab maap ma kemaren anak2 pada ngumpul2 jadi lupa pulang. walaupun dah mau marah keliatan dari mukanya yang udah memerah tapi nggak jadi malah akhirnya setelah beberapa menit beliau malah becanda dengan berniat mau mencatatkan alamat rumah di secarik kertas.

Waktu mau berangkat merantau ke bandung maling kundang satu ini juga berbuat ulah dengan lupa membuang botol minuman import bekas pesta perpisahan ke tong sampah. jadi waktu pulang ke rumah malamnya perempuan suci itu sudah duduk dengan santainya nonton film p ramlee kesukaannnya di temani botol minuman di sampingnya. dia cuma bilang besok di bandung jangan kaya gini lagi yah… biasanya kalo sudah terdesak begitu aku akan memasang tampang sepolos2nya seakan-akan sangat2 menyesal dan memanggil beliau dengan emak.

Beliau nggak pernah sekalipun nunjukin kalau dia lagi sedih ke anak2nya kecuali tentu saja ke anaknya yang paling di sayangnya ini huhuhuuh, kalo mo curhat soal papa selalu aku yang dipilih padahal jelas2 aku nggak pernah mau menanggapi alias Cuma mau dengar nggak mau kasih comment. Pernah sekali waktu beliau udah nggak kuat dan pengen nangis diriku jadi sasaran, rambut yang udah di pelihara dengan sayang2 biar gondrong itu terpaksa di korbankan buat pelampiasan karna beliau mau motong rambut. Kalo dah stress mama memang bawaannya masak sama motong rambut anaknya. Terpaksa diriku membiarkan rambut yang sudah mulai gondrong itu menjadi sasaran pelampiasan.

Sejak mulai bisa berpikir dengan benar aku sudah melihat sosok rapuh itu menanggung beban terlalu berat untuk di pikul sendirian karna anak2nya yang 5 orang itu masih kecil2. Beliau dengan pengabdiannya masih dapat tersenyum manis menyiapkan makanan buat orang yang sudah menghancurkan hatinya dengan memilih untuk menikahi wanita lain tanpa izin darinya dan anak2nya. Beliau dengan relanya mengorbankan kesenangan dan kegemerlapan sebagai istri bendaharawan biro keuangan kantor gubernur demi anak2nya dapat penghidupan dan pendidikan. Beliau juga dengan relanya menjual donat keliling kampung dan sekolah-sekolah. Dengan sabarnya tidur jam 1 malam dan bangun jam 4 subuh tiap hari biar donut dapat di jual setiap harinya. Dengan sabar menjawab pertanyaan anaknya yang bandel knapa papanya nggak pulang sampai berbulan-bulan. Perempuan yang dengan sabar mengurusi suaminya yang sakit rematik dan asam urat terkapar di kasur berminggu-minggu, yang setelah sembuh kembali ke pangkuan wanita saingannya. Wanita yang dengan sabar mengurus suaminya itu selama lebih dari 5 tahun terbaring di kasur dan kemudian meninggal karena stroke yang dideritanya. Wanita yang akhirnya berteriak dengan lantang mengusir saingannya ketika hendak ikut dalam acara penguburan suami yang dicintainya sepenuh hati itu.

Sampai sekarangpun aku tak pernah mendengar dia menceritakan kejelekan suaminya kepada anaknya satu kalipun dengan sengaja bermaksud merendahkan, paling sekedar guyonan dan kelakar yang diakhiri dengan tertawa secara masal oleh anak2nya yang sedang ngumpul. Terakhir dengar curhatnya waktu pulang liburan idul fitri kemaren waktu dia bilang merasa puas udah ngebesarin anak2nya seperti sekarang. Anak mama tinggal kamu satu2nya yang belum nikah dan itupun terserah kamu maunya kapan karna kamu laki2. Kata beliau pasrah waktu setiap keinginannya biar aku cepat2 nikah selalu di tolak dengan ciuman di pipi huhuhuhu (bis mama bakal nyerah kalo dah di cium di pipinya huhuhuhu).

Maafkan aku yang sudah nggak pernah lagi melakukan ritual mencuci kaki di hari lebaran

Maafkan aku yang sudah nggak pernah lagi megucapkan kata sayang kepadamu, Cuma karna aku nggak kuat nahan tangis melihat mu menangis mendengar kata2 itu

Maafkan aku yang belum bisa membeli rumah untuk tempat tinggal, seperti cita2 mu untuk tinggal denganku di hari tuamu

Maafkan aku yang belum bisa berbuat banyak untuk menyenangkan mu

Maafkan aku yang belum bisa membawamu pergi naik haji

Selamat hari ibu yah Ma

Aku bersyukur Tuhan memilihmu untuk menjadi ibuku.

Note:
•Buat adek, mama mungkin dengan senang hati kalau kamu menelponnya hanya untuk sekedar saya hai, karna beliau beberapa kali nanyain waktu terakhir aku pulang.
•Postingan ini sekalian jadi pr yang belum aku selesaikan yah may, 5 aja udah terasa sangat berat sekarang buatku jadi segitu aja yah. Seperti yanglainnya aku nggak akan menyebarkan derita itu kepada orang lain.

Hell yeahhhhhhhh…………………………………..

maafkan bahasa yang nggak terstruktur dengan baik.

Iklan

29 Tanggapan to “Aku anak mak”

  1. bedh Says:

    dipersilahkan untuk fast reading dan membuat spam comment di sini kalau mau huhuhuhuhu

  2. Praditya Says:

    Ternyata ada yg lebih bandel daripada saya… 😛

    Btw, terharu saya Bedh baca ceritanya…

  3. bedh Says:

    •Praditya
    huhuhu seperti biasa dit,
    selalu menjadi orang pertama yang comment huhuhuuh

    gw juga malah langsung pengen nelp, tapi dah malem mungkin besok aja kali nelpnya, mudah2an inget 🙂

  4. kuchikuchi Says:

    wahh ibunda anda tampaknya orang yang benar2 mulia :mrgreen:
    semoga anaknya yang bernama maling kundang itu senantiasa membahagiakannya.. amin


  5. …biasanya kalo sudah terdesak begitu aku akan memasang tampang sepolos2nya …

    Hahahaha jadi ingat resep kue yang dulu bro 😀

    Selamat hari Ibu juga …

  6. dodot Says:

    selamat hari ibu…… juga

  7. bedh Says:

    • kuchikuchi
    ibu saya bukan mulia namanya nurbaity (kalo tidak salah nur itu cahaya baity itu rumah) jadi beliau adalah cahaya di rumah kami.

    •deKing
    huhuhu jurus itu memang ampuh

    sama2

    •dodot
    aku juga.

  8. Nane Says:

    wah wah… di bandung toh??

    tapi sang maling kundang itu ternyata anak yang baiik sekali… huhu… membuat saya cukup terharu… saya rasa sang ibundapun sangan bersyukur Tuhan memilihmu sebagai anaknya… 🙂

  9. qzink666 Says:

    So sweeeet, brother..
    Selamat hari ibu juga ya, bro..

  10. Fourspeedlab Says:

    Ikut terharu euy…. tulisannya bagus…
    bener bro ibu adalah cahaya kalo sudah tidak ada terasa gelaps euy.
    btw
    lam kenal yah…

  11. Ina Says:

    bandel kamu emang nga ketulungan,bedh. Cuma aku ikutan terharu baca postingan kamu kali ini. Nice…amburadul tapi dalam bgt kyk sumur.

    salam buat mama kamu….Selamat Hari Ibu!!!.

    *meneteskan airmata ingat mama tercinta

  12. bedh Says:

    •Nane
    huhuhu iya nih, mudah2an mak nggak nyesel punya anak badung kaya gw

    •qzink666
    thx bro
    met hari ibu juga

    •Fourspeedlab
    sepertinya sih udah pernah kenal nih ma Fourspeedlab-na tapi ma orangnya belom kali huhuhuhu
    bucklenya keren boss, mantep2 🙂

    •ina
    iye ancur lebur alias amburadul
    thx yah…tadi pagi sih dah nggak kuat pengen nelp mak karna kangen berat huhuhuh
    jadi salamnya gak kan disampein lagi, karna ntar kalo nelp lagi
    doi malah curiga gw kenapa2
    soalne gw jarang nelp huhuhuhuhu

    tidak bermaksud membikin orang sedih dengan postingan ini
    tapi saya yakin kamu bisa jadi ibu yang sangat baik.
    😉

  13. may Says:

    *siyal ga bisa ngomong njeplak*
    serius bedh, aku nyaris nangis baca post mu kali ini…

    udah ah aku ndak tau mo ngomong pa
    *balik ke rumah ngambil tisu.. ngelap ingus*

    Ibumu wanita hebat bedh…

  14. bayu Says:

    *ngelap aer mata*
    sedih aku bedh,..
    sama nasib kita ternyata,..
    ah sudahlah,..
    aku traktir kau caramel mochacino starbucks ya,.. ya,.. ya,..
    muach!

  15. deethalsya Says:

    walah, so sad bener… 😦
    *nyari tisu*

    MET HARI IBU!!!

  16. ann!sha Says:

    Saya perempuan yang hobi memasak. Percayalah, salah satu hal yang paling menyakitkan adalah ketika tidak ada yang memakan hasil masakan saya atau ketika orang yang sengaja membuat kita memasak sesuatu tidak mau sekedar menyentuhnya. End of the world dah ….

    Membaca ini, saya jadi ingin memasak. Kamu demen makan apa bedh?


  17. Wah ternyata ente punya kisah masa kecil yang sangat menarik bro, dan benar-benar menyentuh, seorang Ibu yang sangat kuat dan mampu menempat-kan diri-nya sebagai orang yang bisa menjadi terang dalam keluarga 🙄

    Met Hari Ibu Bro 🙂

  18. laila69 Says:

    Selamat hari ibu 😉

  19. tante_angga Says:

    aduh…
    pengen dong punya anak kayak elu,,,,,
    bandel2 tobat….juga.

  20. bedh Says:

    •may
    kamu juga nggak kalah hebat may
    thx yah.

    •bayu
    serius kau bay?
    huhuhuuh
    kamu memang di takdirkan jadi idola aku bay
    nanti aku pasang lagilah poster kau.

    huhuhu nanti aku tagih janji kau.

    •deethalsya
    padahal saya sudah berusaha keras menjadikannya happy ending
    met hari ibu juga.

    •ann!sha
    bagi saya makanan cuma ada dua
    enak …..sama enak sekali
    jadi apapun yang kamu masak sepertinya bakal saya makan
    huhuhu
    kecuali yang haram yah soalna dah nggak boleh sama mama huhuhu

    •extremusmilitis
    speechless…

    thx bro
    met hari ibu juga.

    •laila69
    sama-sama laila

    •tante_angga yang katanya bentar lagi merit
    huhuhu jangannnn tapi saya doain mudah2an ntar kamu dapet anak yang berbakti sama orang tua seperti yang pengen saya lakukan.
    😉

  21. djunaedird Says:

    Bandel itu biasa. Yang penting tidak durhaka. He-he-he 😀

  22. regsa Says:

    ada apa ini..kok saling bertangisan, memangnya kenapa?

    *berlalu sambil ngelap ingus*

  23. tukangkopi Says:

    wah..bedh. menyentuh banget ni kisah lo dan emak lo. semoga keinginan lo supaya emak bisa naek haji terkabul. btw masih di bdg?

  24. dy Says:

    hiks..terharu banget..bener udah bikin mata aku berkaca2, subhanallah..mudah2an surga balasa buat Ibunya, pengabdiannya kesabarannya..semua2 deh.. ^-^

  25. bedh Says:

    •djunaedird
    iya pak, kalo baik2 aja terus malah nggak seru kan yah?
    huhuhuhuhu

    •regsa
    gw nggak ada maksud wat balas dendam loh, karna lo beberapa waktu lalu udah bikin mata gw kelilipan di blog lo huhuhuhu

    gw juga nggak nyangka knapa bisa saling bertangisan begini sih?, padahal tadinya gw pikir biasa2 aja. kejadian aslinya juga gak gitu2 amat degh perasaan gak ampe perlu di tangisi secara ekspresif begini juga.
    tapi kenapa gw malah jadi illfeel yah sekarang?
    auk ah….. bingung gw.

    •tukangkopi
    amien bro.
    amien.
    thx doanya.

    kalo di bandung masih nih. gak tau ni mpe kapan. huhuhuhu

    •dy
    kamu peka sekali yah?
    kamu pasti bisa jadi ibu yang baik.
    makasih doanya. semoga Tuhan mengabulkannya.

  26. tobadreams Says:

    Persetanlah dengan bahasa yang tidak terstruktur dengan baik…

    selama kau menuliskannya sesuai suara hatimu,
    selagi kau jujur menuturkan segala kenakalanmu dulu,
    sepanjang ceritamu adalah ibu yang selalu sabar dan memaafkan

    terima kasih pren,
    kau telah menulis ode yang begitu indah untuk ibuku,
    ibumu
    dan ibu kita semua

  27. bedh Says:

    •tobadreams
    makasih juga bang buat comment yang muantab ini.
    *serius mode : on”

  28. aldomurello Says:

    duh jadi pengen sholat…

  29. perempuanjawa Says:

    salam hormat buat mama.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: